Peran Akupunktur Terhadap Bell’s Palsy

Bell’s palsy adalah kelumpuhan saraf facialis sesisi yang sifatnya akut dengan etiologi yang masih belum diketahui secara pasti, yang dapat menyebabkan kelemahan otot-otot ekspresi wajah.(1)

Bell’s palsy adalah gangguan paling sering yang mempengaruhi saraf facialis. Bell’s Palsy mempengaruhi 11-40 orang per 100.000 penduduk setiap tahun dan 1 dari 60 beresiko menderita seumur hidup. Lebih dari 60.000 orang terkena penyakit ini setiap tahun di Amerika Serikat saja.(1)

Bell’s palsy diberi nama untuk Sir Charles Bell, seorang ahli bedah Skotlandia abad ke-19 yang menggambarkan saraf wajah dan hubungannya dengan kondisi tersebut. Gangguan, yang tidak terkait dengan stroke, adalah penyebab paling umum kelumpuhan wajah. Umumnya, Bell’s palsy hanya mempengaruhi salah satu dari saraf wajah yang berpasangan dan satu sisi wajah, namun, dalam kasus yang jarang terjadi, dapat mempengaruhi kedua sisi.(2)

Kebanyakan pasien dengan Bell’s palsy sembuh secara normal dalam waktu 3 minggu, dengan atau tanpa intervensi medis. Namun, restorasi penuh bisa memakan waktu hingga 9 bulan dalam beberapa kasus dan hingga 30% pasien yang tersisa dengan komplikasi, seperti berpotensi meninggalkan kelainan wajah atau lakrimasi persisten, sehingga membutuhkan terapi medis lebih lanjut.(1)

Bell’s palsy terjadi ketika saraf facialis yang mengontrol otot-otot wajah bengkak, meradang, atau terkompresi, yang mengakibatkan kelemahan atau kelumpuhan wajah. Sebenarnya apa yang menyebabkan kerusakan ini, bagaimanapun, tidak diketahui.(2)

Karena saraf wajah memiliki banyak fungsi dan sangat kompleks, kerusakan pada saraf atau gangguan dalam fungsinya dapat menyebabkan banyak masalah. Gejala Bell’s palsy dapat bervariasi dari orang ke orang dan berkisar dalam keparahan dari kelemahan ringan hingga kelumpuhan total. Gejala-gejala ini mungkin termasuk kedutan, kelemahan, atau kelumpuhan pada satu atau jarang kedua sisi wajah. Gejala lain mungkin termasuk terkulainya kelopak mata dan sudut bibir, air liur, kekeringan pada mata atau mulut, gangguan rasa, dan air mata berlebihan berlebihan pada satu mata. Paling sering gejala-gejala ini, yang biasanya mulai tiba-tiba dan mencapai puncaknya dalam 48 jam, menyebabkan distorsi wajah yang signifikan.(2)

Sebagian besar kasus Bell’s palsy sembuh secara spontan. Oleh karena itu, intervensi medis bertujuan untuk mempromosikan proses pemulihan dan meminimalkan risiko komplikasi dan efek jangka panjang. Manajemen termasuk pelindung mata, pengobatan dengan kortikosteroid atau antivirus, terapi fisik, operasi, dan akupunktur. Salep mata digunakan secara luas untuk menghindari trauma dan mengeringkan kornea. Kortikosteroid telah lama digunakan dalam Bell’s palsy, berkat efek anti-inflamasinya yang kuat, dan telah terbukti sebagai pengobatan yang efektif. Penelitian sebelumnya menunjukkan bukti adanya virus herpes simplex pada beberapa kasus Bell’s palsy. Dengan demikian, antivirus digunakan dalam beberapa kasus.(2)

Akupunktur merupakan metode perangsangan pada titik-titik tertentu di tubuh untuk tujuan kesehatan. Akupunktur adalah pengobatan yang aman untuk berbagai gejala, termasuk Bell’s palsy. Baik sebagai terapi tunggal atau bersama dengan terapi obat, efek akupunktur yang menguntungkan pada tingkat respons penyakit pada tahap akut Bell’s palsy telah diamati. Efek fokal akupunktur pada kelumpuhan dapat dikaitkan, sebagian, dengan efek lokal akupunktur dalam merangsang serabut saraf di kulit dan otot.(3)

Referensi:

  1. Li P, Qiu T, Qin C. Efficacy of Acupuncture for Bell’s Palsy: A Systematic Review and Meta-Analysis of Randomized Controlled Trials. PLoS ONE 10(5): e0121880. doi:10.1371/journal. pone.0121880
  2. Bells Palsy Fact Sheet. National Institute of Neurological Disorders and Stroke. National Institue of Health.
  3. Kwon HJ, Choi JY, Lee MS, Kim YS, Shin BC, Kim JI. Acupuncture for the sequelae of Bell’s palsy: a randomized controlled trial. Trials (2015) 16:246 DOI 10.1186/s13063-015-0777-z

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Upcoming Events